Arsip Blog

Sementara atau Selamanya?

Setelah menunda-nunda akhirnya tiba juga hari ini. Sesuatu yang sebenarnya udah lama gua rencanain udah lama. Hari ini gua udah izin ke sabam gua buat vakum alias istirahat sementara dari latian taekwondo. Dengan kata lain gua nggak latian. Pas pertengahan kelas 10 and kelas 11, gua selalu bilang kalau gua mau berhenti dari taekwondo, tapi gara-gara gua mikir bakalan sayang sabuk sama sertifikat kalau berhenti makanya gua nunda-nunda vakum taekwondo. Dan tadi sore adalah latian terakhir gua di sana.

Abis pelajaran TIK di sekolah tadi pagi, semua murid nggak boleh pulang. Semua murid harus diabsen ektrakurikulernya masing-masing. Ada yang futsal, bulutangkis, mading, dan….. tentu aja ekskul taekwondo. Gua, temen gua, sama adek-adek kelas gua kumpul di kelas 11 ips *gua nggak tau ips berapa*. Pas lagi kumpul di kelas itu, gua ketemu anak-anak baru ekskul taekwondo yang masih kelas 10. Ternyata banyak anak baru yang sabuknya udah putih ke atas. Kalau nggak salah ada sabuk kuning strip sama sabuk merah*wooowO_o*.

Sorenya gua latian taekwondo jam 3 di sekolah. Selama latian gua malah jabat tangan sama anak-anak buat minta maaf*kenapa sih ni anak?* and gua bilang ke mereka gua mau vakum taekwondo dan ini latian terakhir gua. Gua memang bilang ke mereka kalau gua vakum alias cuma berhenti latian sebentar tapi ada kemungkinan gua nggak akan ikut latian lagi. Gua baru vakum sekarang gara-gara sekarang gua udah kelas 12 and gua harus fokus ke ujian nasional.

Pulang dari latian, gua pamitan plus minta izin ke sabam gua buat vakum and gua diijinin. Gua nggak bakal bisa ngeliat anak-anak baru taekwondo lagi. Dan kayaknya bakal seru nih buat temen-temen gua yang masih bertahan *coz banyak anak-anak baru yang udah sabuk putih keatas*. Buat sabam-sabam gua, makasih selama ini udah ngajarin teknik beladiri taekwondo dengan sabar sampe gua bisa ke sabuk ijo. And buat temen-temen yang masih bertahan, berjuang terus ya jangan sampe nyerah.

Kejuaraan Taekwondo di Gelora Bung Karno

Wah benar-benar pengalaman kejuaraan taekwondo yang seru, konyol, sekaligus memalukan. Kenapa bisa dapat pengalaman taekwondo dapat tiga sekaligus? begini ceritanya. Hari itu aku udah niat buat nonton kejuaraan ini. Maklum ini pertama kalinya buat aku dan kejuaraan ini memang jarang diadakan. Aku bingung ke sana naik mobil angkutan apa aja. Tapi untungnya ada adik kelas ku juga mau ke sana sama teman-temannya jadi aku tidak takut ke sana sendirian. Jumlah yang ikut ke sana yang bersama ku ada tujuh orang termasuk aku. Kami semua ke sana naik taksi. “Naik dengan 2 taksi?” “bukan”. “Kami semua naik taksi dengan…… satu taksi?!”. “Apa satu taksi???O_O”. “Gimana bisa???”. “iya kami pangku-pangkuan satu taksi”. “Hahhh ya ampuuun-_-“. Hahahaha konyol banget kan. Ini terpaksa dilakukan karena kopaja p19 tidak ada dan yang ada hanya taksi itu pun jarang banget. Udah gitu di dalam taksi teman-teman Fatimah, adik kelas ku anak-anaknya rame banget. Untung abang supirnya baik dan sabar menghadapi anak-anak ini. Aku aja tertawa terus saking konyolnya tingkah anak-anak ini^_^. Selama beberapa lama, akhirnya kami sampai di gelora bung karno dengan bayar taksi secara patungan.

Sampai di depan, kami melihat sabam Bima, sabam Kiki, ibu mereka berdua, ayahnya Duwi, salah satu adik kelas ku, dan anak-anak tekon(panggilan taekwondo biar lebih singkat) yang ikut kejuaraan. Read More

Buber di Rumah Sabam^o^

Wah seru banget kemaren. Aku buka puasa bersama di rumah guru taekwondoku. Dipanggil Sabam.  Sebagai salah satu pengurus, aku dateng lebih awal. Sebelum ke rumahnya, aku ditugasin beli blewah and sirup di swalayan. Beli sirup sih gak masalah. Tapi pas beli blewahnya, aku bingung. Tapi demi kewajiban, akhirnya aku beli juga itu buah.  Setelah beli, aku keluar buat nunggu jemputan abang, ketua taekwondoku(nama aslinya Fajar tapi aku panggil dia abang karna dia lebih tua). Maklum aku gak tahu rumah Sabam jadi aku numpang deh^o^. Gak lama, dia datang and kita berdua langsung berangkat ke rumah Sabam.

Sampai disana, aku segera bantu-bantu. Aku sama Aan, temanku yang lain dapat tugas memotong cincau and blewah yang tadi dibeli. Karna gak pernah ke dapur, Read the rest of this entry

Ujian Taekwondo di SDN Cilandak Timur 03

Tanggal 8 agustus minggu kemarin w ujian. Sebelum ujian, w harus dateng lebih awal coz biar club w punya kelas buat nyimpan tas selama ujian. Jarak sekolahnya deket sama rumah jadi gak buru-buru. Selain itu, ini juga sekalian reuni bagi w coz sekolah ini dulunya SD w. Jadi inget pas dulu masih imut-imut, puihh-puihhh>_<. Setelah lama nunggu dan anggota club dah dateng semua, upacara pembukaan ujian taekwondo segera dimulai. Sebelumnya, kita pemanasan dulu.

Pemanasan selesai, abis itu upacara pembukaan taekwondo yang dipimpin Sabam Pri, kepala dari club Taekwondo tempat w bernaung. Selesai, kita bubar dan belajar untuk ujian nanti. Jujur aja, w kalau belajar lebih suka sepi ketimbang rame so jadi w cari kelas kosong buat belajar. Pas lagi enak belajar, temen satu klub w dateng. Dia juga temen satu SD w. Jadinya kita ngobrol-ngobrol pas kita dulu SD. Gak lama, pacarnya dateng. Tapi itu gak ganggu obrolan w sama temen w. Eh temen-temen w yang lain pada dateng. yah gak jadi belajar deh-_-. Pas asyik-asyiknya, akhirnya klub w dipanggil untuk ujian. Read the rest of this entry