Cerita Masa SMA

Assalamualaikum Wr. Wb

Hehehe kali ini saya mau cerita sedikit tentang masa SMA saya. Tadi saya sempet lihat BTS a.k.a Buku Tahunan Sekolah SMA saya, hmm rasanya campur aduk. Ada rasa senang, rindu, sama sedih. Lho kok sedih? Oke saya akan cerita dahulu bagaimana saya saat SMA.

Masa SMA itu… gimana ngomongnya ya. Intinya menurut saya masa SMA itu identik hal-hal yang nanonano, mix, seru tapi juga complicated*ciahpakeinggris

Masa SMA itu banyak kisah. Mulai dari kisah cinta, belajar, ngejar mimpi, semangat muda, de el el. Masa SMA saya juga nggak beda jauh mulai dari belajar SKS alias Sistem Kebut Semalam kalau mau ujian, telat upacara sampai nggak boleh masuk, ribut dikelas kalau nggak ada dosen, nyontek pr kalau belum ngerjain, de el el. Walau kelihatannya senang tapi… saya merasa hambar.

Saya itu dikenal sebagai anak yang pendiam. Yap pendiam. Dari saat saya masuk sampai saya lulus. Bahkan saya kalau dilihat secara langsung, saya hanya punya SATU orang teman perempuan. Teman perempuan saya ini udah kenal saya sejak SD jadi kita bisa akrab. Kita berdua kemana-mana selalu berdua mulai dari duduk, makan sampai jalan dan itu dari kelas 1 sampai kelas 3 SMA dan saya kayak udah nggak mau berteman sama yang lain. Aduh parah banget ya. Saya itu udah pendiam ditambah pemalu jadinya makin parah, agak nggak mau akrab sama yang lain. Bahkan saya sempat dikira “belok” sama teman saya, tenang aja teman saya itu nulisnya diblog kok dan dia mencoba nggak berpikir negatif tentang kami. Kalau teman perempuan saya itu malah lebih pendiam lagi daripada saya. Bahkan kami berdua di BTS dicap sebagai… tercupu. Saya nggak nganggep ini ejekan but emang kenyataan kok. Pas liburan berkedok study tour ke Yogyakarta oleh sekolah, saya nggak bisa benar-benar akrab sama yang lain. Ada sih cuma… disitu kadang saya merasa sedihT_T

Oke saya mengakui kekurangan saya yang satu ini. Bagi saya, mengakrabkan diri dengan orang lain itu sulit. Sebenarnya saya ingin akrab dan mau berteman dengan yang lain tapi saya nggak bisa semudah yang lain kalau sosialisasi. Kalau pun saya akhirnya bisa mengakrabkan diri, itu pun kelihatan kaku. Saya berpikir kalau pakai cara candaan atau SKSD, takutnya garing atau malah nyakitin perasaan orang. Makanya saya lebih milih diam atau pasif dikelas. Dan karena itulah saya dicap pendiam dan tercupu di kelas. Walau begitu, saya coba ambil positif. Mending dicap begitu daripada saya dicap jelek di kelas. Makanya saat lulus SMA dan mau kuliah, sebenarnya saya bertekad mau berubah biar nggak pendiam lagi tapi lagi-lagi, merubah sifat alami itu nggak mudah. Sekarang saya udah mulai terbuka sedikit dan memiliki banyak teman tapi tetep, sifat pendiam saya masih melekat. Tapi sekarang masalahnya, saat saya mencoba mengakrabkan diri dengan teman SMA rasanya susah. Saya udah pesimis mereka udah ngecap saya sebagai pendiam jadi rasanya kan aneh kalau tiba-tiba akrab. Hahahaha pergilah kalian pikiran pesimis, doakan semoga masalah batin yang sepele ini selesai. Amin

Sekarang saya ceritakan masa SMA saya yang lain. Walau dikenal pendiam dan cupu yang kesannya nggak pernah ngerasain first love, saya juga ngerasain lho. Waktu itu saya telat pas mau pengarahan ospek di kelas. Pas dateng ke sekolah SMA saya, saya sempat bingung dimana kelasnya. Saya lihat ada kakak kelas di sebuah pintu kelas dan minta saya masuk. Pas masuk udah banyak teman-teman yang duduk dan ada kakak kelas yang lagi nerangin gitu. Saya telatnya kayaknya pas pengarahan udah mau selesai, waduh-_-“

Bingung tuh mau duduk dimana. Pas celingak-celinguk, saya ngeliat bangku kosong disebelah seorang cowok. Jadilah saya duduk disitu. Saya duduk sebangku sama cowok itu sampai beberapa hari kedepan, saya lupa juga sampai berapa lama waktu itu. Saya melewati hari ospek sampai akhirnya udah mulai materi. Dan… saya mulai suka sama cowok teman sebangku saya itu. Kok bisa? Bingung ceritain kenapa saya bisa suka sama dia tapi ada 2 kisah yang nggak saya lupain sampai saat ini tentang cowok itu.

Pertama, waktu itu kalau nggak salah inget ada kuis biologi. Saya udah agak lupa tapi saya inget waktu itu saya sempat debat masalah jawaban kuis biologi sama dia. Kesannya gimana gitu, saya kayak debar-debar.

Kedua, waktu itu di kelas ada anak baru tapi dia cuma sebentar disekolah saya abis itu dia pindah. Yang ini kejadiannya agak lupa. Waktu itu pas digerbang sekolah, si anak baru ini sempat bilang ke kami berdua “kalian berdua kan sama-sama pinter, kenapa nggak pacaran aja?”. What? Pacaran?O.o

Sumpah disini saya bingung, speechless, kaget, de el el. Kok bisa si anak baru ini bilang gitu. Hehehehe saya malah makin berdebar-debar. Si cowok yang kusuka, dia malah diem aja. Saya sempet ngelak ke anak baru itu tapi saya lupa bilang apa waktu itu. So sejak saat itu saya suka sama si cowok teman sebangku saya ini walau pas kedepannya udah nggak duduk sebangku lagi. Padahal dari segi fisik, dia malah gendut dan nggak ganteng tapi entah kenapa saya suka. Saya nggak lihat dari fisik, saya lihat dia pinter dan berwawasan gitu. Teman perempuan saya aja sampai heran kenapa saya bisa suka sama dia. Teman saya ini juga tahu kalau saya suka sama dia dan saya juga tahu dia suka sama siapa. Terakhir, si cowok inilah yang buat tulisan diblognya tentang saya dan teman perempuan saya yang dikira “belok”. Tenang, dia nggak bermaksud ngejek dan cuma pikiran negatif kok.

Udah sekian tulisan curhat singkat*singkatapanya saya ini. Saya sebenarnya bingung ngungkapin uneg-uneg ini gimana. Mau ceritain di sosmed banyak yang udah tahu, nanti ketahuan dong ini curhatan saya. Jadi saya curhat disini aja, blog ini banyak yang nggak tahu. Semoga aja begitu, amin.

IMG_20150301_125808

Saya kangen dengan semua ini. Kapan bisa reunian lagi ya?

Wassalamualaimkum Wr. Wb

Posted on 15 Juni 2015, in diary and tagged . Bookmark the permalink. 2 Komentar.

  1. Masa SMA yang menarik, hampir sama ama gw, pendiam. Gimana sekarang dah mulai bisa akrab dengan yang lain? Gw juga pengen bisa mudah bergaul, tp sifat asli susah di ubah. Kalo bisa diubah kasih tau donk tips nya😁

    • Alhamdulillah udh sedikit2 akrab dengan yang lain wlo msh da sikap pendiem. Jujur saya bingung tipsnya apa tapi yg pasti jangan nyerah buat berubah untuk jadi lebih baik. Coba untuk mulai ngobrol wlo agak kaku, Ganbatte

Silahkan komentar disini^^

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: